Simak salah satu tata bahasa Jepang yang digunakan dalam percakapan sehari-hari yuk!

Kali ini mari belajar mengenai tata bahasa “ta koto ga aru”. Apakah kalian pernah mendengar kalimat dengan tata bahasa ini?

Fungsi “ta koto ga aru”

Pola “ta koto ga aru” dalam bahasa Jepang digunakan untuk menyatakan ungkapan “pernah”, yang pada intinya merujuk pada suatu pengalaman. Dalam percakapan formal, pola ini akan disampaikan dengan “ta koto ga arimasu”, dan ketika memakai ungkapan ini pada percakapan non-formal, bisa pakai “ta koto ga aru”. Jika ingin mengungkapkan bentuk negatif, maka hanya perlu mengganti akhiran kalimat menjadi “ta koto ga arimasen” atau “ta koto ga nai”. Kemudian, jika ingin bertanya, bisa gunakan “ta koto ga arimasuka” atau “ta koto ga aru” dengan nada seperti bertanya.

  • Pola kalimat : kata kerja bentuk “ta” + koto ga aru / arimasu

Perubahan kata kerja menjadi bentuk “ta” adalah sebagai berikut:

a.Kelompok 1 (berakhiran u, ku, su, tsu, nu, bu, mu, gu, ru)

  • u menjadi tta : morau (menerima) = moratta 
  • ku menjadi ita : kiku (mendengar) = kiita
  • su menjadi shita : kurasu (tinggal) = kurashita
  • tsu menjadi tta : katsu (menang) = katta
  • nu menjadi nda : shinu (mati) = shinda
  • bu menjadi nda : yobu (memanggil) = yonda
  • mu menjadi nda : yomu (membaca) = yonda
  • gu menjadi ida : oyogu (berenang) = oyoida
  • ru menjadi tta : tsukuru (membuat) = tsukutta

*pengecualian untuk kata iku (pergi)= itta (meski berakhiran ku, khusus kata ini, akan berubah menjadi itta)

b.Kelompok 2 (berakhiran eru dan iru)

  • eru menjadi eta : miseru (memperlihatkan) = miseta
  • iru menjadi ita : miru (melihat) = mita 

c.Kelompok 3 / tidak beraturan (berakhiran suru, kata “kuru”)

  • suru menjadi shita : benkyou suru (belajar) = benkyou shita
  • kuru (datang) = kita

Contoh kalimat

Untuk bisa lebih mudah memahami pola ”ta koto ga aru”, mari lihat contoh kalimat berikut ini.

Ane wa geinoujin ni atta koto ga arimasu.
Ano hito wo terebi de mita koto ga arimasu.
Igirisu ni ryuugaku shita koto ga arimasuka
“Oomisoka” to iu kotoba wo kiita koto ga arimasuka
Borantia katsudou ni sanka shita koto ga arimasuka
Watashi wa sushi wo tabeta koto ga arimasen.  
Watashi wa konsaato ni itta koto ga arimasen
Watashi wa chuugakkou no toki ni kurasumeeto ni kokuhaku sareta koto ga aru
Kono manga wo yonda koto ga aru?
Watashi wa hoteru ni tomatta koto ga nai

Contoh soal

Pola ini tergolong dalam tata bahasa level N5. Untuk itu, coba perhatikan juga contoh soal JLPT N5 yang menggunakan pola ini, seperti pada contoh berikut ini.

Contoh 1 : 私はちょっとだけ友達にフランス語を____ことがあります。
  1. ならた
  2. ならった
  3. ならんだ
  4. ならいた
klik di sini untuk melihat jawabannya

Contoh 2 : 私は2回もスマホを____ことがある。
  1. なくして
  2. なくし
  3. なくした
  4. なくす
klik di sini untuk melihat jawabannya

Contoh 3 : 私はお酒を____ことがありません。。
  1. 飲んだ
  2. 飲みた
  3. 飲んで
  4. 飲みて
klik di sini untuk melihat jawabannya

Contoh 4 : 私は好きな女優さんにプレゼントを____ことがあります。
  1. 送いた
  2. 送りた
  3. 送くた
  4. 送った
klik di sini untuk melihat jawabannya

Kesimpulan

Bagaimana teman-teman? Apakah sudah bisa memahami fungsi dari tata bahasa “ta koto ga aru”?

Pola “ta koto ga aru” merupakan ungkapan dalam bahasa Jepang yang digunakan untuk menyampaikan suatu pengalaman dalam bahasa Indonesia berarti “pernah”.

Semoga informasi yang dibagikan kali ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan mengenai bahasa Jepang ya! Jangan lupa untuk ikuti terus berbagai informasi seputar Jepang dari Kepo Jepang!

Kembali ke halaman daftar Materi Tata Bahasa N5

Kali ini kita sudah belajar pola “ta koto ga aru”. Bagaimana menurut kalian? Semoga mudah dipahami ya. Karena masih ada tata bahasa lainnya yang perlu diperlajari, coba cek informasi lainnya di sini yuk!