Simak salah satu tata bahasa Jepang yang digunakan dalam percakapan sehari-hari yuk!

“Kono shousetsu wo yonde, namida ga desou ni natta”.

Apa kalian tahu arti kalimat di atas? Kalimat itu berarti “membaca novel ini, saya hampir menangis”.

Dalam percakapan sehari-hari, kita akan menemui situasi ketika ingin mengungkapkan kalimat yang menyatakan hal yang hampir terjadi. Untuk itu, kali ini mari belajar mengenai tata bahasa “sou ni naru”.

Fungsi “sou ni naru”

Pola kalimat

  • kata kerja bentuk masu (masu dihilangkan) + sou ni naru

Penggunaan “sou ni naru”

Pola “sou ni naru” dalam bahasa Jepang digunakan untuk menyatakan suatu hal yang dirasa akan terjadi, tetapi ternyata akhirnya tidak terjadi, atau bisa juga untuk menyatakan hal yang kemungkinan besar terjadi sedikit lagi, tetapi ternyata tidak. Pada intinya, pola ini berfungi untuk menyatakan hal yang hampir terjadi, sehingga dalam bahasa Indonesia, pola ini dapat diartikan “hampir”. Jika ingin mengungkapkan bentuk lampau, maka gunakan pola “sou ni natta”.

Contoh kalimat

Untuk bisa lebih mudah memahami pola ”sou ni naru”, mari lihat contoh kalimat berikut ini.

Saikin, ie de yoku korobisou ni naru.
Sakuya, takai basho kara ochisou ni naru yume wo mita.
Ano ryouri wo tabetara, hakisou ni natta.
Kinou, ano nisemono no kaban wo kaisou ni natta.
Kare wa ano tachiiri kinshi no basho ni hairisou ni natta.
Osanai koro, omoi byouki de shinisou ni natta toki ga aru.
Jugyou wo sabotte iru koto ga sensei ni baresou ni natta.
Sumaho no juuden ga kiresou ni natta kedo, tomodachi to renraku ga torete yokatta.
Haha ni kareshi kara no tegami ga mitsukarisou ni natta.
Kuruma wo unten shita toki, gyaku houkou kara no kuruma to butsukarisou ni natta.
Michi wo watatta toki, jiko ni aisou ni natta.
Ano hito ni damasaresou ni natta.
Jitensha ni notte ita toki, neko ga kyuu ni tobidashite kite, hikisou ni natta.
Sasai na mondai de kanojo to wakaresou ni natta kedo, nakanaori ga dekita.

Contoh soal

Pola “sou ni naru” tergolong dalam tata bahasa JLPT N3. Untuk itu, coba perhatikan juga latihan soal di bawah ini yang modelnya serupa dengan soal JLPT.

Soal 1 : 電車に乗っていたとき、スマホが盗まれ_____。
  1. になった
  2. そうになった
  3. のになった
  4. そうなった
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 2 : 天気予報によると、あさっては大雨_____。
  1. にそうだ
  2. だそうだ
  3. だそうになった
  4. そうになった
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 3 : 朝寝坊してしまったから、学校に遅刻_____になった。
  1. そうの
  2. そう
  3. しそう
  4. だそう
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 4 : 彼は来る_____。
  1. のようだ
  2. だそうだ
  3. みたいだ
  4. そうになった
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 5 : 昨夜、あまりよく寝られなかったから、今朝、寝坊しそう_____。
  1. とった
  2. にとった
  3. なった
  4. になった
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 6 : あの映画を見て、涙が_____になった。
  1. でそう
  2. そう
  3. だそう
  4. いそう
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 7 : あの子はまだ小学生なのに、考え方が大人_____。
  1. そうになった
  2. にみたい
  3. っぽい
  4. そうだ
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 8 : 財布が盗まれて、_____そうになった。
  1. 泣いて
  2. 泣く
  3. 泣い
  4. 泣き
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 9 : 彼女は元気がない______。
  1. そうになる
  2. になる
  3. にみたいだ
  4. ようだ
klik di sini untuk melihat jawabannya

Soal 10 : 先生の前で悪口を_____そうになった。
  1. 取り
  2. 手伝い
  3. 言い
  4. 入り
klik di sini untuk melihat jawabannya

Informasi tambahan

Perbedaan “sou ni natta” dan tokoro datta

Sebenarnya kedua tata bahasa ini memiliki arti yang sama, yaitu untuk menyatakan suatu hal yang hampir terjadi tetapi pada akhirnya tidak terjadi, sehingga keduanya bisa diartikan “hampir”.

Hal yang membedakan adalah tata bahasa atau bentuk kosakata yang digunakan sebelum pola tersebut, karena polanya adalah :

  • “sou ni naru” : kata kerja masu (masu dihilangkan) + sou ni naru/natta
  • “tokoro datta” : kata kerja kamus/nai + tokoro datta”  

Selain itu, terdapat pula sedikit perbedaan pada makna kalimatnya, karena “sou ni natta” hanya menjelaskan “padahal sedikit lagi akan menjadi/terjadi suatu keadaan tertentu, tetapi tidak terjadi”, sedangkan “tokoro datta” lebih menekankan pada makna bahwa “ada suatu hal buruk yang hampir terjadi, tetapi akhirnya bisa dihindari sehingga tidak terjadi”. Misalnya:

  • ○ Mou sukoshi de kaisha ni okuresou ni natta. (saya hampir terlambat ke kantor sedikit lagi : hanya menjelaskan keadaan yang hampir terjadi)
  • ○ Mou sukoshi de kaisha ni okureru tokoro datta. (saya hampir terlambat ke kantor sedikit lagi : terdapat makna penekanan bahwa terlambat tersebut akhirnya bisa dihindari/dicegah sehingga tidak terjadi)

Kemudian, pola “sou ni natta” cenderung tidak digunakan untuk menyampaikan “hal baik yang hampir terjadi tetapi tidak”, sedangkan “tokoro datta” bisa digunakan untuk menyatakan hal tersebut. Misalnya:  

  • × Shukudai ga owarisou ni natta noni, tomodachi ni korareta. (terkesan kurang natural)
  • ○ Shukudai ga owaru tokoro datta noni, tomodachi ni korareta. (padahal PR hampir selesai, tetapi saya didatangi oleh teman.)

Kesimpulan

Bagaimana teman-teman? Apakah sudah bisa memahami fungsi dari tata bahasa “sou ni naru”?

Pola “sou ni naru” merupakan ungkapan menyatakan hal yang hampir terjadi, sehingga dalam bahasa Indonesia berarti “hampir”.

Semoga informasi yang dibagikan kali ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan mengenai bahasa Jepang ya! Jangan lupa untuk ikuti terus berbagai informasi seputar Jepang dari Kepo Jepang!

Sambil mengingat materi kali ini, coba lihat kembali pertanyaan terkait tata bahasa “sou ni naru” di bawah ini!

Q)Apa fungsi tata bahasa “sou ni naru”?

A)Tata bahasa “sou ni naru” digunakan untuk menyatakan hal yang hampir terjadi, sehingga bisa diartikan “hampir”.

Q)Contoh kalimat dengan pola “sou ni naru”?

A)Misalnya, “ano michi wo tootta toki, korobisou ni natta” artinya “saat melewati jalan itu, saya hampir terjatuh”.

Q)Perbedaan “sou ni natta” dan “tokoro datta”?

A)Keduanya memang diartikan “hampir”, tetapi terdapat sedikit perbedaan, yaitu tata bahasa “tokoro datta” lebih memiliki penekanan yang kuat dibandingkan “sou ni natta” pada makna bahwa akhirnya bisa menghindari hal buruk yang hampir terjadi.


Kembali ke halaman daftar Materi Tata Bahasa N
3

Kali ini kita sudah belajar pola “sou ni naru”. Bagaimana menurut kalian? Semoga mudah dipahami ya. Karena masih ada tata bahasa lainnya yang perlu diperlajari, coba cek informasi lainnya di sini yuk!