Situasi ketika contoh kalimat ini digunakan

Pada tanggal 1 Januari, seorang pelajar Indonesia memutuskan untuk melakukan “Hatsumoude” atau “kunjungan pertama ke kuil saat Tahun Baru” bersama seorang temannya di asrama mahasiswa. Mereka akan pergi ke mana dan melakukan apa?

Risma

Pemeran pelajar Indonesia

Ayu

Pemeran pelajar Jepang

Mari simak rekaman suara berikut ini, dan pahami percakapan bahasa Jepang yang ada di dalamnya. Jika masih belum dapat memahami percakapan bahasa Jepang tersebut, silakan lihat terjemahan percakapan dalam bahasa Indonesia di bawah ini. Selamat mendengarkan, ya!

Contoh percakapan yang sebenarnya

Risma

Waa! Hito ga ippai desu ne.

(Wah! Ada banyak orang ya.)

Ayu

Koko wa, ninki no jinja nan da yo.

(Ini adalah kuil yang populer.)

Risma

Hatsumoude tte, nani wo surun desuka?

(Apa yang dilakukan saat Hatsumoude?

Ayu

Shougatsu ni kamisama ni aisatsu shite, kotoshi ga ii toshi ni naru you ni onegai surun da yo.

(Kita menyapa Tuhan di Hari Tahun Baru dan memohon agar tahun ini menjadi tahun yang baik.)

Risma

Nihonjin mo, naka-naka mame desu ne.

(Orang Jepang lumayan rajin juga ya.)

Ayu

Sou da ne. Ja, watashi tachi mo yatte miyou!

(Benar ya. Kalau begitu, mari kita melakukannya juga!)

~ Mengunjungi Kuil ~

Ayu

Dou? Chanto onegai dekita?

(Bagaimana? Apakah sudah bisa memohon dengan lancar?)

Risma

Hai. “Ii seiseki wo totte, shougakukin ga takusan moraemasu you ni” to onegai shimashita.

(Ya. Saya memohon, “Semoga bisa mendapat nilai bagus dan mendapat banyak beasiswa.”)

Ayu

Risuma-chan nara daijoubu da yo. Tsuide ni, omikuji wo hiite miyou ka?

(Kalau Risma pasti bisa ya. Selanjutnya, mau coba menarik/mengambil omikuji/kertas ramalan?)

Risma

Sou shimashou.

(Mari melakukannya.)

Ayu

Hyaku-en wo hako ni irete, bangou wo moratte..

(Masukkan 100 yen ke dalam kotak, dan kita akan mendapatkan nomor…)

Risma

Koko kara omikuji wo torun desu ne.

(Ambil omikuji dari sini ya.)

Ayu

Wa, “Chuukichi” datte!

(Wah, aku dapat “Chuukichi”/keberuntungan sedang!)

Risma

Watashi wa “Daikichi” desu!

(Saya dapat “Daikichi”/keberuntungan besar!)

Ayu

Sugoi!

(Hebat)!

Risma

Ii toshi ni naru to ii desu ne.

(Semoga ini akan menjadi tahun yang baik ya.

Ayu

Ato wa jibun no doryoku shidai da ne!

(Selebihnya tergantung usaha diri sendiri ya!)

Kosakata yang perlu diingat
  • Ninki : terkenal
  • Shougatsu : tahun baru
  • Aisatsu suru : mengucapkan salam
  • Seiseki : nilai
  • Shougakukin : beasiswa
  • Hiku : menarik/mengambil
  • Hako : kotak
  • Ireru : memasukkan
  • Doryoku : usaha
  • ~shidai : (hal yang akan terjadi) tergantung pada~

Ringkasan kesan

Hatsumoude (kunjungan ke kuil untuk pertama kalinya) biasanya dilakukan pada hari Tahun Baru (selama bulan Januari). Namun, karena tidak ada aturan ketat mengenai hal itu, dan tidak masalah untuk pergi melakukan Hatsumoude kapan pun, ke mana pun, dan berapa kali pun sesuai keinginan masing-masing.

Setelah berkunjung, jangan lupa juga untuk mencoba menikmati Tahun Baru di Jepang dengan menarik omikuji (kertas ramalan keberuntungan), serta membeli makanan di warung-warung yang ada di dalam kuil.