Situasi ketika contoh kalimat ini digunakan

Seorang pelajar Indonesia yang telah pindah ke apartemen akan pergi untuk menyapa pemilik apartemen yang juga tinggal di lingkungan tersebut.

Risma

Pemeran pelajar Indonesia

Ayu

Pemeran pemilik apartemen

Mari simak rekaman suara berikut ini, dan pahami percakapan bahasa Jepang yang ada di dalamnya. Jika masih belum dapat memahami percakapan bahasa Jepang tersebut, silakan lihat terjemahan percakapan dalam bahasa Indonesia di bawah ini. Selamat mendengarkan, ya!

Contoh percakapan yang sebenarnya

Risma

Konnichiwa. O-hikkoshi no go-aisatsu ni ukagaimashita.

(Halo. Saya datang untuk mengucapkan salam dan menyampaikan pemberitahuan pindah ke sini.)

Ayu

Ara, waza-waza arigatou.

(Ah, terima kasih telah dengan sengaja meluangkan waktu.)

Risma

Watashi no namae wa Risuma desu. X apaato no ni-maru-san gou shitsu ni hikkoshite kimashita. Yoroshiku onegai shimasu.

(Nama saya Risma. Saya pindah ke kamar nomor 203 Apartemen X. Mohon bantuannya.)

Ayu

Hai, yoroshiku onegai shimasu.

(Ya, mohon bantuannya juga.)

Risma

Kore, sukoshi desu ga.. (sambil menyerahkan buah tangan)

(Ini, sedikit dari saya… )

Ayu

Ara, sonna ni ki wo tsukawanakutemo ii noni. Warui nee.

(Ah, padahal tidak perlu sungkan seperti itu. Maaf ya.)

Risma

Ie ie.

(Tidak, tidak.)

Ayu

Risuma-san wa, ryuugakusei?

(Apakah Risma mahasiswa internasional?)

Risma

Hai. Indonesia kara kimashita.

(Ya. Saya berasal dari Indonesia.)

Ayu

Sou nano. Nihon-go ga jouzu de anshin shimashita.

(Oh begitu. Saya lega karena Anda pandai bahasa Jepang.)

Risma

Ehehe. Mada-mada benkyou-chuu desu.

(Haha. Saya masih sedang belajar.)

Ayu

Apaato de nanika komatta koto ga attara, itsudemo itte ne.

(Jika ada suatu masalah di apartemen, tolong katakan kapan saja ya.)

Risma

Arigatou gozaimasu.

(Terima kasih.)

Kosakata yang perlu diingat
  • Hikkoshi : pindahan
  • Aisatsu : salam
  • Ukagau : datang berkunjung / bertanya
  • Waza-waza : dengan sengaja
  • Sukoshi : sedikit
  • Ki wo tsukau : sungkan
  • Mada-mada : masih / masih belum
  • Nanika : sesuatu
  • Komaru : repot (karena ada masalah)
  • Itsudemo : kapan saja

Ringkasan kesan

Sepertinya, keperluan untuk menyapa pemilik apartemen atau tidak saat pindah ke apartemen akan tergantung pada situasinya.

Pada umumnya, kebanyakan orang di Jepang tidak menyapa pemilik apartemen jika tidak memiliki suatu kesempatan untuk menghubungi atau bertemu dengan pemilik apartemen, misalnya karena pegawai perusahaan real estate menangani segala hal mulai dari perekrutan penghuni apartemen hingga seluruh manajemen apartemen, atau karena pemilik apartemen tidak tinggal di lingkungan tersebut. Di sisi lain, jika yang menjadi penanggung jawab manajer apartemen atau kontak pengaduan / konsultasi adalah pemilik apartemen, ada baiknya untuk menyapa pemilik apartemen setelah berkonsultasi dengan pegawai perusahaan real estate.