Situasi ketika contoh kalimat ini digunakan

Festival “Obon” di Jepang adalah salah satu acara di musim panas yang tergolong besar. Seperti apa festival “Obon” di Jepang? Risma dan Ayu akan berbicara mengenai hal itu sambil makan bersama di asrama.

Risma

Pemeran pelajar Indonesia

Ayu

Pemeran pelajar Jepang

Contoh percakapan yang sebenarnya

Ayu

Mou sugu obon dakara, jikka ni kaerou kana.

(Sebentar lagi akan ada Obon, jadi mungkin aku akan pulang ya.)

Risma

Kono goro yoku kiku kotoba da ne. Obon tte nani?

(Itu adalah kata yang sering aku dengar akhir-akhir ini. Obon itu apa?)

Ayu

Go-senzo wo kuyou suru tame no gyouji da yo. Maitoshi, hachi-gatsu juugo-nichi goro kana.

(Ini adalah acara untuk mengenang leluhur. Setiap tahun mungkin diadakan sekitar tanggal 15 Agustus ya.)

Risma

Bukkyou no gyouji?

(Apa itu acara Buddha?)

Ayu

Un, moto-moto wa bukkyou no gyouji da yo.

(Ya, itu aslinya adalah acara Buddha.)

Risma

Obon ni wa, nani wo suru no?

(Apa yang dilakukan saat Obon?)

Ayu

Ohakamairi wo shita ato de, go-senzo no rei wo ie ni tsurete kaette, obon no aida, issho ni sugosu yo.

(Setelah mengunjungi kuburan, kita akan mengajak arwah leluhur pulang ke rumah dan menghabiskan waktu bersama mereka selama Obon.)

Risma

Dakara kisei suru hito ga ooin da ne.

(Karenanya banyak orang yang pulang ya.)

Ayu

Sou iu koto.

(Benar begitu.)

Risma

Shukujitsu ni naru no?

(Apa akan menjadi hari libur?)

Ayu

Shukujitsu dewa nai yo. Demo, kono jiki wa renkyuu ni suru kaisha ga ooi mitai. Daigaku wa moto-moto natsuyasumi dakedo ne.

(Bukan hari libur. Namun, tampaknya banyak perusahaan yang libur berturut-turut selama periode ini. Universitas juga sebenarnya libur musim panas sih ya.)

Risma

Nenmatsu nenshi no oyasumi mitai da ne.

(Seperti libur akhir tahun dan tahun baru ya.)

Ayu

Sou sou. Minna de gochisou wo tabetari, shinseki ni attari, natsu matsuri ni ittari shite sugosun da yo.

(Benar. Kita bersama-sama menghabiskan waktu untuk makan makanan spesial, bertemu kerabat, dan pergi ke festival musim panas.)

Risma

Nihonjin ni totte, taisetsu na gyouji nan da ne.

(Ini adalah acara penting bagi orang Jepang ya.)

Kosakata yang perlu diingat
  • Mou sugu : sebentar lagi
  • Jikka : rumah di kampung halaman
  • Yoku : sering
  • Gyouji : acara / ritual
  • Maitoshi : setiap tahun
  • Tsurete kaeru : mengajak pulang
  • Sugosu : menghabiskan (waktu)
  • Kisei suru : pulang kampung
  • Shinseki : kerabat / keluarga
  • Taisetsu : penting

Ringkasan kesan

Di Jepang, hari raya keagamaan bukanlah hari libur nasional. Namun, banyak perusahaan memiliki hari libur berturut-turut selama festival Obon, dan ada banyak orang yang pulang kampung. Ada banyak juga sekolah yang memiliki libur musim panas selama bulan Agustus, jadi anak-anak memang sedang berlibur pada saat itu.

Bergantung pada wilayahnya, Obon umumnya diadakan selama 3 atau 4 hari dari tanggal 13 Agustus. Orang-orang akan mengunjungi kuburan pada hari pertama, mengajak “roh leluhur” pulang ke rumah sambil menuntun “roh leluhur” dengan lentera dan lampu lainnya, dan di hari terakhir, api akan dinyalakan lagi untuk meminta mereka kembali. Di beberapa daerah, tarian festival Obon dan pertunjukan kembang api juga diadakan mengikuti perayaan festival Obon.